Posted by: Grace Paramita | January 9, 2010

rasa sayang

geu tanya ama seseorang gini : ehhh loe kalo punya sebuah gelas kristal yang buaguuusss bangett dan loe sayanggg banget ama barang itu, apa yang akan loe lakukan…….??? jawabannya pasti : ya bakalan gue jaga ampe mati lah….jagnan di getok getok jangan di pinjam orang janga di pegang orang, kan gituuuuuu

nah mungkin ngga loe tahu itu kristal dan kalo digetok getok ke dinding bakalan pecah dan loe kehilangan kristal itu……mungkin ngga loe ketok ketokin ke dinding….dalam konteks cuma iseng ngetes doagn berapa kuat……???

ya ngga mungkin lah……kalo pecah gimana? kan ngga bisa diganti kan ?…ngga bisa di apa apain ?..kalo somplak gimana ?….ya kalo ampe gue main main ama tuh gelas, ya berarti gue udah siap kalo ampe pecah ya apes deh gue…..

berarti rasa kepemilikan loe terhadap gelas itu udah agak berkurang dong ? buktinya pecah ya gak papa……kan pas loe ketok ketokin ke dindign ada kemungkinan pecah…..

yaaaaa hmmmmm

nah itu yang gue bilang perumpamaan sebuah relationship……kalo kita memang sayang dengan spouse kita, anak anak kita, keluarga kecil kita, maka tidak akan ada sebuah percobaan untuk menghancurkannya atau even mencoba atau terlintas untuk mengetes…….karena kalo sampai kita tahu barang itu akan pecah dan kita tetap menhantamkannya kedinding maka kita sudah siap secara mental untuk kehilangann barang itu kehilangan hubungan itu, kalo kita sayang bagnt pasti dijaga deh…..

coba deh refleksikan hubungan kita dengan pasangan dimana kalau kita memang cinta dan sayang maka kita tidak akan puny ahati untuk hurting them, tapi kalau kita ngga terlalu sayang ngga terlalu cinta maka kita akan dengan mudah melakukan hal hal yang akan menghancurkan mereka, ini semua bisa jadi parameter untuk diri kita sendiri, seberapa besar cinta kita terhadap seseorang…..

coba deh renungkan


Responses

  1. huhu terharu entah knapa mba Grace😥
    anw apakabaar?😀

  2. Dear Grace,

    Saya setuju dengan pimikiran Grace tentang rasa sayang (gelas kristal ).

    Setelah kita memasuki pernikahan, kita harus menerima pasangan kita apa adanya dan bersyukur atas pemberian Tuhan dalam hidup kita.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: